My First Solo Trip

by - Juli 05, 2013

Hi! Sepertinya di postingan ku kali ini udah semakin mahir ya buat nulis di blog, hehe maklum lah ya. Kali ini aku mau cerita tentang pengalamanku waktu pertama kali naik pesawat sendirian dari Semarang ke Pangkalanbun. Gak bener-bener sendirian sih, masih ada pilot, pramugari, penumpang lainnya (lho?). Gak deh, ciyus ini aku pulang bareng sama tetangga aku namanya Nirmala, ketemu sama guru ips aku juga sih dan anaknya yang juga kakak kelasku hehe. 

Jadi, seperti orang-orang yang baru pertama kali naik pesawat sendirian pasti pernah ngalamin namanya salah tempat duduk. Aku juga hampir salah tempat duduk sih dan sempet gimana gitu sama ibu-ibu dan anaknya dan juga mas-mas yg saya gak kenal. Mas-mas itu yang ngebantuin aku waktu aku gabisa naruh barang bawaan aku ke loker yang ada didalam pesawat itu loh (gak tau apa namanya). Yah seperti nomor kursi waktu gue nonton bioskop waktu itu, 11C. Aku hampir duduk di kursi nomor 12C, karna yang aku lihat waktu itu kursi 11C udah di dudukkin sama bapak-bapak berkumis item. Jadi, semuanya bingung cuma gara-gara kesalahan si bapak tadi yang duduk di kursi tempatku, 11C. Seharusnya dia duduk dikursi nomor 10B. Dan sialnya, si bapak itu gak ngerasa bersalah sama sekali, dia justru tertawa dengan ngeliatin giginya yang gak putih itu dan nunjukkin muka polosnya. Dan sialnya lagi, aku duduk dipinggir dengan dua orang bapak-bapak juga disebelah kiriku. Ada satu bapak-bapak yang duduk ditengah-tengah antara aku dan bapak-bapak yang satu lagi yang duduk deket jendela. Si bapak yang tengah ini ngajakkin gue ngomong mulu, ya nanya-nanya lah, ya dia cerita tentang asal mula dia berasal lah sampe ke pelosok negeri dia ceritain. Dan kayaknya, bapak-bapak yang dideket jendela itu juga ngerasain hal yang sama kayak aku, bapak-bapak yang diujung tadi juga kayaknya males banget ngeladenin si bapak yang lagi cerita ini. Masalahnya sih aku juga gak kenal sama tuh bapak-bapak, cuma ya dia kepo banget gitu tanya-tanya. Sepanjang perjalanan waktu itu, dia ngehabisin waktunya cuma buat cerita doang, emang penting ya? (enggak). Waktu itu dia cerita tentang kota jogja lah, sampe semarang lah, sampe kota pangkalanbun pula dia ceritain. Saking bosannya dengerin tuh bapak-bapak cerita, aku cuma manggut-manggut aja kayak boneka rusak dan cuma bilang 'iya iya iya' gitu doang secara berulang-ulang (gue persis kayak robot rusak). Kalo misalnya aku kayak udah gak dengerin dia ngomong gitu, bapak yang tadi pasti langsung pindah gantian cerita ke bapak-bapak yang disebelah kanan dia. Selamat deh uwe! Gue ngebayangin kalo misalnya si bapak-bapak tadi itu duduk deket orang yang suka mabuk perjalanan dan saat dia lagi cerita, si orang tadi muntah dan disemburin ke mukanya. Sumpah itu tragis banget pasti. Beruntung aja bapak-bapak tadi gak ngalamin apa yg ada dibayangan aku. Dan untungnya waktu tengah-tengah perjalanan, karna cuacanya emang lagi buruk waktu itu, mesin pesawat itu geter dan kenceng banget bikin kuping sakit pokoknya. Dan beruntung si bapak yang bawel tadi langsung diem dan nutupin kupingnya pake tisu. Dan akhirnya sampe dengan selamat di Pangkalanbun hoho.

Sekian dan terimakasih.

You May Also Like

0 komentar