Orang Jawa

by - Juli 12, 2013

Hi! Aku mau cerita nih tentang orang jawa, waktu liburanku kemarin aku sempet ketemu sama orang jawa yang menurutku agak aneh gitu. 

Jadi, yang pertama. Waktu itu pas lagi di Klaten, disebuah toko kayak tempat perbelanjaan gitu, di kasir kan ngantri panjang tuh terus aku niatnya mau nyusul mama aku yang udah ada diantrian kasir nomer berapa gitu gatau. Terus kan rame banget tuh aku sampe gak bisa lewat gitu kan, jadi aku bilang 'permisi' sama ibu-ibu yang badannya agak gede jadi ngalangin jalan gitu. Terus dia bilang 'monggoh' gitu loh, sumpah itu pertama kalinya digituin sama orang. Biasanya mah kalo bilang permisi gitu ntar yang ada orang yang udah ngantri pada marah-marah gitu karna diserobot, eh ini malah dipersilahkan loh. Sumpah salut banget sama orang jawa haha B).


Yang kedua, waktu liburan itu aku udah ditinggal sama orang tua aku, jadi aku tinggal sama tante sama om ku kan di Semarang. Terus aku diajak jalan-jalan, mereka ngajak ke toko perabotan rumah tangga gitu, soalnya tanteku mau nyari meja kantor gitu. Lah terus pas udah selesai nyari mejanya, tante sama om ku liat-liat kasur gitu terus pengen beli kayaknya. Nah, terus ada orang ya cowok gitu lah orangnya tinggi (gak tinggi banget juga sih sedang gitu), putih, gayanya sih cupu culun gitu dengan tas selempang yang ditaruh didepannya. Dan ternyata orang ini sales kasur (gatau tulisannya-_-) ya biasa dagang kasur gitu. Dia ngasih info tentang kasur-kasur mana yang bagus, mana yang jelek gitu kan. Sumpah orangnya sih ganteng gitu ya, cuma lo bakalan ilfeel begitu denger suaranya........ suaranya itu medok jawa banget, ngomongnya halus, lembut, pelan, persis cewek banget. Gue aja jadi ilfeel begitu tau, cuma heran aja gitu kok masih ada ya cowok yang ngomongnya jawa banget dan halus kayak gitu cobak. Gue aja sampe ternganga dengerin dia ngomong. Sumfeh dah! -__-

Yang ketiga, waktu itu lagi jalan-jalan di malioboro, Jogja. Jadi, waktu itu aku, tante, om, sama dega juga itu nungguin mama sama papa lagi beli hiasan dinding gitu lah kan lama banget tuh. Nah pas waktu itu, ada beberapa ibu-ibu yang jualan dipinggiran malioboro itu lagi pada ngerumpi kan terus datanglah bapak-bapak yang jualan keset yah atau bahasanya sih alas kaki itu loh. Si bapak yang jualan keset ini nawarin ke ibu-ibu pedagang tadi, nah si ibu-ibu pada tertarik dengan kesetnya. Ibu-ibu pedagang ini nawar harganya gimana kalo dapet 3 itu 20.000, tapi si bapak ini bilang gak bisa pokoknya 20.000 cuma dapet 2. Akhirnya terjadilah perselihan antar pedagang si bapak dan si ibu tadi, si ibu-ibu tetep aja nawarnya sampe kebangeten deh, masa 1 keset ditawar sampe 1000 itu parah banget sumpah. Tapi disisi lain, si bapak penjual keset tadi tetep pada pendirian bahwa gak bisa ditawar lagi itu harganya. Si ibu ini akhirnya nyerah juga, dia beli 2 keset dgn harga berapa gitu lupa deh dan dia bayar pake uang 20ribuan terus angsulnya kurang seribu tuh, nah si ibu-ibu pedagang ngasih tawaran nih, gimana kalo kurang seribunya nambah keset 1 lagi, lah tapi si bapak tadi tetep ngotot gamau kalo cuma kurang seribu mau ditambah keset 1 lagi, ya jelas si bapak rugi lah. Akhirnya, bapak ini nyari kesana kemari buat nukar uang biar ada kembalian tuh si ibu. Tapi akhirnya, dapet juga uang kembalian seribunya dengan usaha si bapak muterin pasar buat nuker uang hahaha kocak banget sumpah. Gimana gak bentrok coba nawarnya sampe habis-habisan, pedagang nawarin dagangannya ke pedagang ya pasti bakalan bentrok lah hahaha. LOL!


Sekian. Wasalam!

You May Also Like

0 komentar