The Pieces of Story (Part 2)

by - September 27, 2013

Sebelumnya di The Pieces of Story 1

Setelah gue kenal dengan Mercon dan akhirnya pada saat itu kita mulai deket, padahal saat Mercon ngedeketin gue itupun posisi gue sedang deket sama Nanas meskipun gue tau dua-duanya sama-sama udah punya pacar tapi mereka berdua seolah-olah ngasih harapan lebih ke gue dan awalnya gue seneng direbutin sama dua orang ini (hah? Direbutin? Okeguepedebgt-_-), tapi lama-lama gue jadi gak seneng direbutin mereka berdua karena akhirnya gue bingung harus milih yang mana, lalu yang kedua gue udah jadi bahan omongan para kakak-kakak kelas dan berita yang gue denger adalah gue di cap sebagai cewek tukang rebut cowok orang, ngerti kan maksudnya? Gue dikira ngedeketin dua cowok ini dan dikira berniat untuk merebut keduanya dari pacar mereka masing-masing. Mereka kira gue cewek apaan? Huft! Itulah alasan kenapa gue menyerah, sedangkan kalo dipikir-pikir itu bukan gue yang berniat ngerebut dua cowok itu, mereka yang berusaha untuk ngedeketin gue. Tapi, yasudahlah waktu itu kan gue cuma anak kelas 7 yang baru masuk SMP dan cuma bisa pasrah jadi bahan omongan kakak-kakak kelas saat itu :’)
Dan pernah gue mengalami suatu kejadian dimana saat itu, dua cowok ini sore-sore pulang dari sekolah dan mereka ketemuan dijalan lalu ngobrol dijalan sambil ngendarain motornya masing-masing, mereka berdua lalu saling sms gue dan terlibat adu pukul diantara keduanya. (ehh enggak mereka enggak pukul-pukulan-_-) Oke! Mereka ngomongin tentang gue dijalan waktu itu, mereka berdua saling tuduh menuduh kalo gue suka sama salah satu dari mereka. Duh gimana ya jelasinnya? Susah banget ini-_- Gini loh, jadi si Adaw as Nanas itu nuduh gue suka sama si Mercon dan begitupula sebaliknya. Si Mercon nuduh gue kalo gue suka sama Adaw. Mereka berdua sok-sok ngerelain kalo misalnya gue suka sama si Mercon atau si Adaw. Ya begitulah pokoknya. Gue sendiri aja bingung gimana mau jelasinnya-_-
Padahal saat itu, gue sukanya sama Adaw, karena gue kenal duluan sama Adaw dan kenal udah lama. Sedangkan, saat itu gue belum lama kenal sama Mercon dan gue masih belum ada perasaan apa-apa. Sampe akhirnya, gue sering smsan sama mereka berdua. Lalu, si Adaw pernah nanya ke gue yg intinya menanyakan apakah gue berharap sama dia? Maksudnya adalah berharap lebih buat jadi pacarnya. Ya saat itu sih iya gue berharap sama dia, yaudah akhirnya begitu dia tau gue punya harapan lebih kedia eh malah guenya di permainkan. Gue sakit hati banget! Lalu, sampai pada puncaknya adalah nyokap gue (wih terlalu keren bahasanya-_-) alias mama gue ngebaca sms gue sama Adaw saat gue sedang tidur malam-malam. Kejadian itu ketahuan sama mama gue dan gue berhasil diceramahin sampe panjang lebar, sampe mau nangis guenya. Mama ngasih tau gue, supaya gue gak terlalu berharap lebih sama cowok, terutama Adaw karna dia tetangga gue dan orangtua gue gak mau kalo itu terjadi nanti kita pacaran lalu tetangga lainnya tau dan jadi bahan omongan lalu putus silaturahmi dan blablabla.. *itu urusan orangtua* Gue sampe hampir nangis sumpah, hape gue hampir disita, dan hampir hampir-_- Begitulah. Tapi mama gue sih gak marah besar cuma sekedar ngasih tau doang. Lah tapi ini bapak gue marahnya habis-habisan. Tapi bersyukur saat itu posisi gue lagi libur lebaran di Jawa dan cuma sama mama dan adek doang disana, bapak gue gak ikut karna sibuk. Syukur banget! Soalnya kalo gue ketemu sama bapak gue pasti bisa habis gue kena marah. Yasudahlah! Akhirnya Adaw pun udah tau soal orangtua gue marah-marah itu. Gue lost contact sama dia sampe sekarang bahkan meskipun kita tetanggaan tapi kalo ketemu gak pernah ngomong, cuma sekedar ngelirik atau ngelihat doang. Udah gitu aja!

Sampe akhirnya, gue berusaha buat lupain dia dan gak komunikasi sama sekali dengan dia dan akhirnya gue berhasil move on dari Adaw. YES!
Tapi, begitu gue udah move on dari Adaw eh malah gantian berharapnya sama Mercon. Padahal, awalnya kan mereka berdua yang berharap sama gue dan kenapa sekarang justru berbalik? OH MEN!! Inikah yang namanya KARMA? 

Oke lanjut!
Setelah gue kenal dengan Mercon dan kita saling komunikasi lewat sms tiap hari dan suka lihat-lihatan pas disekolah, lalu dari pandangan itu timbul senyum yg terlukis dan akhirnya saling senyum. Jujur aja, gue ini orangnya jutek, cuek, galak (katanya sih) tapi, setelah gue kenal sama mercon, entah kenapa dia selalu bisa bikin hari-hari gue bersemangat dan berwarna, karena tiap malem waktu gue lagi smsan sama dia, dia pasti selalu ngingetin gue untuk senyum apalagi kalo ketemu dihadapan dia, gue mesti kasih senyum manis kedia supaya bikin dia seneng (katanya). Dan setiap ketemu pun kalo gue lupa, dia selalu ngingetin dengan kasih kode atau bahasa isyarat dari dirinya untuk nyuruh gue supaya senyum. Yap! Gue mengerti apa yang diisyaratkan dari dia, otomatis gue langsung tersenyum. Dan begitulah setiap harinya gue bakal selalu tersenyum karna dia dan untuk dia :)

Tapi, gak setiap saat gue bakal bisa senyum untuk dia, terkadang gue juga pernah mengalami suatu fase dimana gue gak pengen senyum sama sekali kedia sewaktu gue lagi badmood dan bener-bener gak pengen ketemu apalagi senyum sama dia. Biasanya, itu terjadi kalo gue udah liat dia berduaan sama pacarnya disekolah, atau dia lagi asik sama cewek lain alias temen-temen ceweknya itu dia pasti bakal lupa sama gue. Dia pasti gak bakal berpaling ataupun ngelihat kearah gue karna dia lagi asik ngobrol sama pacarnya ataupun sama temen-temennya. Dan disitu gue badmood banget dan pernah juga waktu ketemu dia, gue cuma kasih muka sedih ke dia dengan manyunin bibir, lalu dia juga ikutan manyun dan pasang muka sedih. Walaupun gue tau, dia gak suka lihat gue sedih kayak gitu tapi mau gimana lagi, namanya juga cewek kalo lagi badmood pasti gitu. Dan lama kelamaan, dia kalo ketemu gue suka manyunin bibirnya, maksudnya itu tanda muka sedih gitu dan gue cuma bisa senyumin dia lalu tanya dengan gerakan bibir tanpa bersuara, "kenapa?" dan dia selalu jawab "gapapa" sambil gelengin kepalanya dan gue coba untuk pahami itu. Dan setelah gue tau alasannya kenapa, ternyata dia bilang bahwa gue adalah orang yang cuek, galak, judes, dan suka banget sedih, sering murung, sering galau, sering ngelamun, ya gitu-gitu deh menurut dia. Jadilah dia suka manyunin bibirnya kalo ketemu gue dan gue suka nyebut dia sebagai Mr. Manyun haha kece sekalih kakaa.. Tapi, gue juga menyadari akan hal itu di diri gue dan gue makasih banget sama dia karna dia adalah satu-satunya cowok yang udah berhasil bikin gue tersenyum setiap hari. Makasih banget! Karna sebelum gue ketemu sama dia, gue gak pernah diperhatiin sama cowok sampe kayak gini. Gue juga jadi bisa ngerasain rasanya punya kakak cowok yang selalu ngejagain gue dan menyayangi gue, meskipun dia bukan kakak kandung gue dan kita berdua beda keyakinan. Iya gue sama mercon itu beda keyakinan, sama halnya dengan mercon dan pacarnya, yah sebut aja Derita. Mereka berdua juga beda keyakinan. Tapi, biar begitu gue sayang banget sama dia. Sayang banget! Meskipun sekarang gue udah move on dari dia tapi rasa sayang gue kedia tetep ada sebagai kakak :’).

Iya gue suka sama mercon, gue seneng sama dia, gue sayang sama dia, lalu gue juga cinta sama mercon saat itu. SAAT ITU LOH~ OH NO! Gue tau dia udah punya pacar dan gue juga tau kalo pacarnya itu gak suka sama gue karna dikiranya gue mau ngerebut Mercon dari Derita, tapi gue juga sadar diri kalo hubungan gue sama mercon cuma sebatas kakak-adik yang saling sayang dan kita berdua sama-sama tau kalo rasa sayang itu lebih dari sekedar perasaan kakak-adik, tapi bukan perasaan sayang untuk pacar dan gue juga gatau itu apa namanya. Yaudahlah! Kita berdua jalanin aja apa adanya.
Sampe akhirnya, kita makin deket dan deket banget. Kita sering sms-an, iya kita sms-an tiap malam sambil saling memberikan perhatian satu sama lain dan lama kelamaan kok kita jadi sering manggil sayang-sayangan. Awalnya, gue cuma manggil dia “kakak sayang” dan dia manggil gue “adek sayang” tapi dia gak mau, dia maunya dipanggil “sayang” gitu aja. Yasudah gue ikuti kemauannya daripada dia marah dan ngambek. Oke gue juga ikhlas manggil dia begitu karna emang gue sayang sama dia dan karna dia juga sayang sama gue, jadi dia manggil gue sayang juga. Gue jadi makin bingung. Hubungan gue sama dia itu sebenernya apaan? HTS (Hubungan Tanpa Status)? TTM (Teman Tapi Mesra)? Kekasih Gelap? (ckck udah kayak judul lagu aja-_-) Atau apa? GUE BINGUNG. GUE GAK NGERTI. Hubungan kita itu abstrak dan absurd banget-_- *nahlo

Yang gue bingungin adalah……. Kita berdua ngakunya kakak-adik tapi kok manggilnya sayang-sayangan? Aaaahhhh gue jadi makin bingung. Hubungan itu tuh ngegantung, gue berasa digantungin sama dia, gue berasa jadi selingkuhannya dia, pokoknya semuanya serba gak jelas. Dan gara-gara itu juga udah banyak airmata yang gue keluarin karna dia, ya karna mercon udah nge-PHP-in gue. Dia jahat banget! Oh okay, gue tau ini emang perasaan kita berdua yang salah dan situasinya gak memungkinkan. Yasudahlah gue ikhlasin aja, biar aja dulu mereka pacaran untuk kedepannya terserah Allah yang mengatur semuanya :’)


Makasih buat semuanya yang udah baca artikel ini meski gue tau ini panjang banget dan melelahkan. Gue aja capek ngetiknya, apalagi kalian yang bacanya-_-
Ah sudahlah! Meskipun cerita ini belum berakhir dan masih ada kelanjutannya, ditunggu aja kalo emang mood gue bagus sih biasanya pasti gue lanjutin ceritanya, tapi kalo mood gue jelek yaudah gue males buat ngelanjutinnya. Dan satu-satunya cara kalo kalian kepo dan penasaran sama cerita kehidupan nyata gue ini, tunggu aja sampe mood gue bagus dan gue bakal lanjutin ceritanya. Okebay! 

You May Also Like

0 komentar