The Pieces of Story (Part 1)

by - September 15, 2013

Ini adalah sebuah cerita tentang kehidupan nyata dari sang penulis yang berhasil diposting dalam blog ini. Yap langsung saja!

Waktu demi waktu terus bergulir. Tak terasa, kini aku telah menginjak bangku Sekolah Menengah Pertama. Ya disinilah aku menemukan suasana baru, tempat baru, teman baru, guru baru, sampai baju baru. Iya, baju pertamaku mengenakan pakaian putih-biru, seragam khas anak SMP. Rasanya seperti menemukan dunia lain yang jauh lebih indah dibandingkan masa-masa Sekolah Dasar ku yang sudah ku jajali selama 6tahun lamanya itu yang sudah hampir benar-benar membuatku bosan. Sangat amat bosan! Bayangkan saja selama 6tahun lamanya aku hanya bertemu dengan teman-teman yang itu-itu saja setiap harinya dan suasana yang nyaris sama selama 6tahun itu. Masa SD memang yang paling mengesankan karna waktu yang ditempuh itu sangat lama sekali jika dibandingkan dengan masa-masa sekolah yang lain. Dan untuk yang pertama kalinya kita berpisah sama temen-temen SD dan walaupun ada lumayan banyak juga yang akhirnya waktu SMP tetep satu sekolah dan ketemu lagi, bosan memang tapi yasudahlah toh banyak juga kok ketemu temen-temen baru dari sekolah lain.

Yasudahlah, daripada membahas masalah SD yang gak ada habisnya kalo diceritain dan pastinya ngebosenin juga haha engga juga sih sebenernya. Mendingan bahas sewaktu masa SMP itu jauh lebih asik. Aku mau cerita tentang cinta monyet aku sewaktu SMP. Pasti semuanya juga pernah ngalamin cinta monyet kok sewaktu SMP. Cinta monyet itu bukan cinta sama monyet tapi cinta yg masih abstrak dan belum mengarah ke cinta yg tujuannya serius. Labil gitu lah kalo bahasa gaulnya! Haha begitulah. Langsung saja pada ceritanya *jengjeng* 

-

Awal masuk SMP sebagai anak kelas 7 dan jadi adik kelas paling bungsu dan selalu dimarah-marahin sama guru karna sifat kekanak-kanakan kita waktu itu yg katanya masih kebawa sifat SD. Oke sekedar tau aja sih itu. Pokoknya awal masuk SMP itu juga aku sempet deket sama beberapa cowok ya dia kakak kelas aku, waktu itu sih mereka kelas 9. Ya sebut saja dia Nanas atau Adaw juga boleh, tapi biasanya aku suka nyebut dia dengan nama samarannya yaitu Adaw. But it's up to you! Oke jadi, dia itu sebenernya tetangga aku, kita tinggal disuatu komplek perumahan yang sama. Iya aku juga kenal sama dia, kenal kok kenal, namanya juga tetanggaan.
Awalnya sih biasa aja ya sama dia, dia juga waktu itu kan anggota osis jadi dia ikutan nge-MOS anak kelas 7 jadi ya waktu itu sempet saling lihat-lihatan dan dianya senyum-senyum gajelas-_-
Waktu aku ikut ekstrakurikuler yg sama kayak dia itu tepatnya DrumBand, dia suka gangguin aku pas lagi ikutan MOS ekskul itu. Pernah, waktu lagi MOS dan kita semua lagi dibarisin dengan yg cewek rambut diiket dua pake pita pink sambil bawa papan nama yang gede itu juga warna pink. Aku udah berdiri dengan tegap dan sikap siap, eh malah diganggu sama dia, dia coba ngelucu dengan mukanya yg aneh itu biar aku ketawa tapi alhasil aku cuma senyum-senyum aja, yah akunya gak ketawa karna emang sebenernya itu gak lucu-_- Sampe akhirnya, aku udah sebel banget diganggu sama dia, akhirnya ku injak deh kakinya haha kasian loh padahal dia cuma pake sendal jepit doang, sedangkan aku pake sepatu. Bayangin aja deh dia kesakitan gitu karna aku injak sampe ngadu ke kakak senior haha terus kakinya pake dicuci di air keran segala pula haha lucu sumpah. lol!
Dia itu pokoknya suka ganggu gitu lah, suka ngegodain juga haha sampe-sampe waktu lagi MOS Drumband itu aku lagi duduk serius dengerin seniornya ngomong, terus dia dibelakang lagi main basket dan pas bola basketnya itu kelempar hampir kena kepalaku eh malah ditangkep sama dia dan dia kayak berusaha nyelamatin aku gitu loh kayak difilm-film itu haissh-_- Akhirnya, aku gak jadi kena bola basket berkat diselamatin dia. Huft selamat deh! Tapi, parahnya itu kakak senior malah pada nge-ciye-in gitu, mereka bilang ke nanas, "NANAS MODUS! ADAW! ADAW!" iya gitu kata mereka sambil teriak-teriak, maksudnya dia modus sengaja sok mau jadi pahlawan kayak begitu sengaja buat deketin aku. Duh apa-apaan coba, gue malu banget sumpeh, padahal cuma gitu doang masa dan kita kan juga udah kenal karna tetanggaan jadi biasa aja. HH-_-
Oke lanjut, hubungan aku sama nanas itu tadi gak jelas alias abstrak banget, semenjak saat itu kita jadi deket dan gak tau gimana ceritanya bisa jadi sering smsan dan sedeket itu, padahal saat itu dia juga pacaran sama kakak kelas 8. Huft gue gatau saat itu tapi gue justru malah berharap sama dia! Aneh banget sumpah. Dan padahal juga saat itu, tetangga aku satunya lagi yg rumahnya deket bgt sama nanas tadi itu (sepertinya) suka sama aku dan dia pernah minta nomer handphone aku tapi gak ku kasih. Huft nyesel dan ngerasa bersalah banget :|

Oke lupakan! 
Sewaktu, MOS Drumband itu juga ada kakak senior yang ngeliatin gue mulu dan gatau deh dia ngeliatin gue mulu sewaktu si nanas itu ngedeketin dan ngegangguin gue. Dia banyak tanya-tanya tentang gue ke nanas dan coba untuk ngedeketin gue. Pernah, sewaktu MOS Drumband itu semua anak disuruh memperkenalkan diri dan saat gue maju untuk memperkenalkan diri itu dia udah buru-buru standby duduk paling depan tepat didepan gue dengan gaya duduk posisi enaknya dia lalu nopang dagu untuk ngeliatin gue dan nyaris gak berkedip, itu dia ngelihatnya gak biasa dan gak nyantai banget sumpah. Silahkan dibayangkan sendiri! Dan sepanjang gue memperkenalkan diri itu dia ngeliatin gue mulu dan gue makin ilfeel-_- Selesai memperkenalkan diri gue bilang "terimakasih" dan satu-satunya orang yang gue denger ngejawab ucapan gue dengan kata "samasama" itu cuma kakak senior yg tadi ngeliatin gue mulu itu, iya sebut saja dia Mercon. Gue kaget dan degdegan banget lalu gue duduk. Setelah itu ada istirahat dan pas istirahat itu aku duduk-duduk sambil ngobrol bareng dan ketawa bareng Nanas. Dan si Mercon tadi juga masih ngelihatin gue mulu, dia kayaknya bingung banget, kenapa gue bisa sedeket itu sama Nanas. Lalu, dia ikutan gabung dan duduk disebelah Nanas dan ikutan ngobrol bareng kita. Selesai istirahat kita balik ke barisan dan latihan baris-berbaris. Baris-berbaris ala drumband dan Paskibra itu berbeda. Gue awalnya sempet bingung dan gue rasa saat itu kalo gue kakinya salah mulu. Bahkan gue tambah grogi karna diliatin dengan serius lagi dengan kakak senior yang tadinya gue gak tau siapa namanya, ya itu tadi si Mercon. Dia serius banget ngeliatnya, serius banget! Sampe-sampe waktu ada kumpulan papan nama milik kami, dia bongkar dan dia kayak nyari-nyari gitu dan yang dia dapetin dan dia pegang itu justru papan gue dan dia baca isinya itu nama lengkap gue beserta tanggal lahir gue.
Akhirnya, MOS DBS hari pertama berakhir dan semua papan nama yang dikumpulin tadi itu disuruh ngambil dan dibawa pulang. Semua anak udah dapet papan nama mereka masing-masing dan gue masih bingung nyari dimana papan nama punya gue, dan ternyata ada ditangan salah satu kakak senior dan papan gue ada diposisi paling bawah. Begitu gue mau ngambil papan nama itu dan gue udah megang papannya diujung sebelah kanan, ternyata disisi kiri itu ada kakak senior tadi yang ngeliatin aku itu juga mau ngambil papan aku. Terjadilah pandang-pandangan mata untuk yg pertama kalinya antara aku dan dia alias si Mercon, kayak di film-film ituloh. Iya, jadi aku megang papan disisi kanan, dia disisi kiri lalu tatapan dan itu so sweet banget♥ Begitulah yang gue inget. Meskipun sebenernya cerita ini panjang banget dan kayaknya gak bakal muat kalo diceritain semua secara detail tapi gue berusaha inget semuanya kejadiannya :')

Lanjut!
Sampe yang aku inget banget, waktu awal bulan September 2012, tepatnya tahun lalu. Dan kalo gak salah sih tanggal 9 September 2012 dan tepatnya lagi malam minggu waktu itu si Mercon ngesms aku untuk ngasih info bahwa hari minggu nanti ekskul diliburkan. Lalu, ku balas "terimakasih infonya kak" dan katanya dia "samasama". Lalu, berlanjutlah sms itu kemasalah drumband dan dia nanya-nanya ke aku nanti mau pegang alat apa, ya pokoknya smsan itu terus berlanjut diantara kita. Sampe-sampe itu malamnya aku gak bisa tidur karna dapat sms dari dia dan justru smsannya berlanjut dan aku baru sadar bahwa itu adalah kakak senior yg ngelihatin aku sewaktu MOS DBS itu. Weowe banget! Sampe akhirnya, besok paginya tepat minggu pagi atau minggu siang gitu kita masih smsan dari semalem dan dia ngesms aku lagi dan dia menyatakan perasaannya sama aku, dia bilang kalo dia suka sama aku meskipun saat itu dia lagi sepedaan sama pacarnya ke Lanud dan bodohnya dia malah bilang kepacarnya kalo dia suka sama aku. Bayangin aja sendiri gimana perasaan pacarnya? Udah pasti sakit hati banget kan. Secara lah si Mercon kan ngomongnya frontal gitu ke ceweknya, gimana ceweknya gak marah coba. Katanya dia sih sempet sedih dan nangis gitu waktu tau itu. Dan karna itu, pacarnya dia jadi kayak musuhin aku gitu, kayak gak suka sama aku. Padahal waktu MOS sekolah itu, ceweknya dia yg ngajarin aku baris-berbaris, tapi ini MOS sekolah loh bukan MOS ekskul. Awalnya, kita justru biasa aja dan baik-baik aja. Eh sekarang malah jadi musuhan gitu, pokoknya kalo ketemu sama aku tuh kayaknya gak suka banget. Kata Mercon sih, dia suka sama aku karna aku mirip pacarnya. Iya bisa jadi, waktu itu pas MOS kan ceweknya yg ngelatih baris kelasku dan bisa aja waktu dia lagi ngeliatin ceweknya eh gak sengaja ngelihat aku juga dan malah jadi suka dan katanya sih waktu itu dia udah mau keluar dari drumband eh gajadi karna tau aku ikutan ekskul drumband. Gila kan? Gilak banget!
Ya akhirnya dari situlah, aku sama mercon semakin dekat dan sering smsan. Waktu dia nyatain perasaannya itu, aku bilang aja sih ke dia untuk jalanin aja dulu sama pacarnya yang sekarang, jangan sakitin dia karna dia kan perempuan jadi aku juga tau persis gimana perasaannya :')

Berlanjut ke The Pieces of Story 2


You May Also Like

3 komentar