Pilihan

by - Februari 07, 2016

Selamat malam!

Well, gue balik dengan artikel terbaru gue ini dengan tampilan yang berbeda. Ya, for the first time akhirnya gue bikin artikel secamam ini, masih semacam cerita tentang kehidupan pribadi gue yang biasa aja sebenernya tapi suka gue lebay-lebay-in sejujurnya, but kali ini gue mau curhatan kali ini lebih santai, so gue buat artikel dengan bahasa yang sedikit aneh menurut gue karna jujur aja gue belum terbiasa pake bahasa ‘gue-lo’ semacam ini, jadi maklumin aja kalo emang jatohnya jadi absurd.

Oh iya satu lagi, gue mau terima kasih sama sepupu gue yang di Jakarta, terimakasih karna blognya dia banyak banget menginspirasi gue dalam dunia blogging, salah satunya buat artikel semacam ini. Maaf gue selalu stalking blognya dan jadi followers yang sengaja gue private biar gak ketahuan, soalnya kalo ketahuan gue yakin dia malu dan mungkin dia nggak bakal ngeblogging lagi [sumpah gue pede banget]. Thank you, mbak!

***
       
Jadi tiga hari yang lalu, ketika itu di sekolah lagi pelajaran seni budaya dan semua seisi kelas lagi sibuk dengan gambarannya masing-masing, ya kita lagi ngegambar perspektif bangunan dengan satu titik lenyap. Buat bisa gambar perspektif bener-bener perlu ketelitian dan kesabaran, karna salah ngegaris sedikit aja bisa berdampak buruk sama seluruh gambaran lo [cukup lo tau aja sih]. Sebenernya ini bukan masalah gambarannya sih, jadi ketika itu kelas sedikit sunyi karna pada sibuk ngegambar. Gue sama temen sebangku gue pun sibuk ngegambar, gue duduk sama dia udah lama banget sejak hari kedua awal masuk SMA kelas 10 dan sampe sekarang di semester 2 ini [cuma mau kasih tau aja sih].

Jadi, gue sama temen sebangku gue itu sibuk sendiri-sendiri ngegambar, suasananya bener-bener hening dan tiba-tiba dia nyeletuk gini, “Yas, kalo disuruh milih, kamu bakalan milih temen-temen sekelasmu dulu pas kelas 9 atau temen sekelas yang sekarang?,” sambil masih fokus ngegambar. Gue diem sebentar, bingung dia ngomong apa, jujur aja gue gak denger begitu jelas, gue tanya ulang ke dia. Setelah dia ulangi, gue bener-bener mutar otak buat ngejawab, jujur aja gue bingung mau jawab apa, engga tau kenapa gue takut salah jawab sumpah.

Gue berhenti ngegambar, gue ngelihat kearah dia, “Kalo aku mending kelas yang sekarang,” well, itu yang keluar begitu aja dari mulut gue hasil dari pemikiran singkat gue itu.

Dia juga berhenti ngegambar, “Kalo aku milih kelas 9 yang dulu, kalo aku bisa, aku mau balik kelas 9 lagi,” WOW! Itu jawaban paling mencengangkan buat gue. Ya ini bener-bener bertentangan banget sama jawaban gue, right?

Lalu, gue tanya ‘kenapa?’, dia bilang bahwa temen-temen sekelasnya dia ketika dia kelas 9 SMP itu sangat-sangat solid, mereka sangat kompak, apapun permasalahan kelas, atau misalnya ketika ada tugas mereka akan membuat kesepakatan mau ngerjain atau engga, kalo satu orang bilang engga, ya semua engga akan ngerjain. Tapi, ketika mereka bener-bener niat ngerjain tugasnya, mereka akan bagi-bagi tugas, sebagian orang ngerjain tugas yang ini, sebagian lagi ngerjain yang lain. Dan begitu juga dengan kenakalan mereka, ketika satu orang ngajak cabut/bolos kelas, mereka akan cabut sekelasan jadi kalo mereka dipanggil guru BP karna bolos ya udah ditanggung bareng-bareng kesalahannya. Wow! Gue bener-bener kaget banget dengerin penjelasan dia, segitu solidnya kelas dia dulu. Wajar aja sih kalo dia emang milih temen-temen kelasnya yang dulu ketimbang yang sekarang.

Berbanding terbalik dengan gue, gue juga langsung ceritain alasan kenapa gue memilih temen-temen kelas yang sekarang. Jadi, gue rasa temen-temen kelas 9 gue dulu itu individualisme. Semuanya egois, semuanya mau menang sendiri, gue rasa mereka semua sudah hebat-hebat jadi ngga perlu bantuan orang lain bahkan ngga mau nolong orang lain sekalipun itu temen satu kelas sendiri. Gue cerita gini, pas SMP dari kelas 8-9 gue ada di kelas A yang berarti kelas unggulan, isinya semua anak-anak pinter dari berbagai kelas yang udah diseleksi tentunya. Seperti yang gue bilang, kebanykan dari mereka itu selfish. Sampe gue kelas 9, memang ada rolling kelas lagi, tapi kebanyakan dari mereka berhasil bertahan dikelas A, bisa dibilang 95% isinya adalah orang-orang lama di kelas 8 sebelumnya, sisanya mereka orang-orang baru yang terpilih. Dan gue rasa, sifat selfish itu tadi udah nular juga ke temen-temen yang baru gabung di A. Intinya, semua individualisme. Dan gue rasa, hal itu juga sedikit menular ke diri gue.

Beda banget sama temen-temen sekelas yang gue temuin sekarang di SMA, gue ngerasa ini kelas beda dari kelas-kelas yang udah pernah gue temuin. Kita solid tapi nggak cuma satu kelas, kita juga selalu diajarin buat jaga kekompakan satu angkatan. Itu semua udah bener-bener biasa banget dan melekat sama diri kita. Kita dapet pembelajaran itu dari kakak-kakak kelas kita, yang tiap kemah atau kegiatan sekolah lainnya, kita bener-bener ditanamin buat jaga kekompakan satu angkatan. Man, ini bener-bener sesuatu yang belum pernah gue dapetin semenjak gue masuk bangku sekolah.

Temen-temen SMA gue solid walaupun nggak se-solid temen-temen SMP-nya dia. Tapi seenggaknya ini sedikit lebih baik, yah walaupun emang masih ada segelintir orang yang masih selfish nggak mau ngasih contek-an ketika ulangan, yang nggak mau membenarkan jawaban ketika ada yang tanya di grup chat, yang nggak mau bantuin jawab ketika ada tugas, ya tapi itu juga hanya sedikit kok, aku sih paham aja.

Tapi setelah gue pikir-pikir lagi, mungkin secara solid dan enggaknya mungkin masih menang temen-temen SMA gue yang sekarang, yang akan terus satu kelas dan bareng-bareng selama 3 tahun, partner lulus bareng-bareng. Tapi, secara personal mungkin gue prefer sama temen-temen SMP gue, mungkin itu juga karena kebanyakan dari mereka ada yang udah gue kenal dari lama, jadi bener-bener udah nyatu sama gue. Gue udah tau gimana karakter dan sifat mereka, begitupula sebaliknya. Dalam tanda kutip, gue bener-bener sudah akrab dan mengenal mereka. Sedangkan, temen-temen SMA kan baru aja kenal jadi mungkin gue belum memahami karakter mereka sepenuhnya satu per satu.

Kesimpulannya, setiap orang punya jawabannya sendiri untuk memilih pilihannya. Ada yang ingin kembali ke masa lalu, ada yang ingin menghentikan masa sekarang, atau ada pula yang menginginkan masa mendatang yang ia tak pernah tau jalan ceritanya. Dan satu lagi, setiap orang punya caranya sendiri-sendiri untuk bisa beradaptasi pada sekumpulan orang hingga menjadi tim yang solid. Semuanya berawal dari diri masing-masing.

note : nggak bermaksud rasis ataupun membeda-bedakan, ini cuma sekedar cuhatan biasa kok. so, buat temen-temen saya yang baca siapapun mohon untuk tidak tersinggung apalagi menaruh dendam dan sakit hati pada saya. saya minta maaf yang sebesar-besarnya ini semua murni curahan hati saya


Semarang, 5 Februari 2016
22:13 PM

You May Also Like

0 komentar