Menemukan Sosokmu pada Diri Orang Lain

by - Januari 04, 2014


Sabtu, 28 Desember 2013

Catatan: Sebaiknya sebelum kalian membaca artikel saya yang satu ini, pastikan anda sudah membaca artikel saya sebelumnya yang berjudul "Aku Nyaman Bersamamu"

Maaf ya sebelumnya, saya baru posting artikel ini padahal udah saya ketik dari lama banget ini cuma karna ada sedikit masalah jadinya telat posting karna internet saya rusak, gak ada jaringan, hujan *lah? Okok jadi begini, maaf juga ya sebelumnya, saya lagi bete, kesel, pengen marah, pengen nangis dan lain-lain ketika ngetik artikel ini. Yah gimana gak kesel coba, sebelumnya saya sudah ngetik artikel ini panjang lebar sampe 4 halaman sampe beberapa hari saya memikirkan artikel ini nantinya mau gimana dan belum lagi mikirin untuk merangkai kata-katanya dan jalan ceritanya panjang lebar dan itupun udah selesai saya ketik ceritanya dan udah saya save dan begitu saya mau masukkin ke blog eh tiba-tiba file nya error gak bisa dibuka dan filenya hilang gitu aja dan kata Microsoft Word nya file itu udah gak ditemukan, udah kayak anak hilang tau gak. Hufffttt!
Filenya bukan ke format atau ke hapus, kalo pun iya kehapus aku juga udah ngecek ke Recycle Bin tapi gak ada. Dan itu rasanya……………………………………………………………………………. Ah yasudahlah. Huft. Hmm. Hmph.

Yaudah langsung pada inti ceritanya aja ya, saya udah bener-bener males kalo harus nyeritain ulang apalagi harus sama persis kayak yang sebelumnya udah bener-bener MALES! Maaf pemirsah saya bener-bener down banget :|

Baiklah. Jadi begini, kita sebut saja teman dekat saya yang sudah saya ceritakan di “Aku Nyaman Bersamamu” itu Lebah. Jadi, dia pergi kesuatu kota atau lebih tepatnya ketika itu dia pindah sekolah keluar kota dan dia mengingkari janjinya, dia bilang, dia akan kembali setelah satu tahun kepergiannya. Tapi, nyatanya sampai sekarang dia tak kunjung kembali. Kecewa? PASTI!
Saya benar-benar kehilangan sosok teman lelaki yang saya anggap sudah sangat dekat dengan saya ketika awal saya menginjakkan kaki di Sekolah Dasar. Padahal tanpa pernah ia ketahui, saya telah menantikan kedatangannya sejak beberapa tahun setelah kepergiannya. Setiap hari ketika jam istirahat, saya akan menyempatkan diri untuk sekedar bersandar didepan pintu kelas sambil menatap kepintu gerbang sekolah dan aku selalu berharap dia tiba-tiba saja datang melewati pintu gerbang itu lalu berjalan menghampiriku dan ketika itu dia akan kembali dan takkan pernah pergi lagi. Itu yang selalu aku lakukan selama masa-masa Sekolah Dasar-ku; menantikan kehadiranmu. Tapi, nyatanya apa yang aku khayalkan selama ini bertentangan dengan kenyataan. Ah yasudahlah!

2 tahun setelah kepergiannya …
Aku bertemu dan berkenal dengan teman dari kelas lain di SD-ku, ya masih satu angkatan juga. Kami dipertemukan karna saat itu ada rolling kelas yang sebelumnya tak pernah dilakukan. Bertemu teman-teman baru dari kelas lain yang kami belum pernah kenal sebelumnya, boro-boro kenal lah ketemu atau ngelihat orang-orang seisi kelasnya aja jarang, maklum lah soalnya beda kelas terus juga kelasnya jauh banget jaraknya. Nah saat dikelas itu juga aku bertemu dengan sesosok laki-laki yang sangat mirip sekali dengan Lebah, sebut saja dia Lalat. Kenapa disebut Lalat? Ya karena dulu dia sering banget ngejekkin aku gitu yang intinya ada kata Lalat nya gitu sih cuma aku sendiri juga udah lupa gimana ejekkannya itu. Haha.

Aku sendiri juga gak tau gimana awalnya aku sama Lalat bisa sedeket ini. Ya mungkin berawal dari dia sering ngejekkin aku, sepertinya. Terus kita jadi saling ejek-ejekkan. Mungkin juga karna temen-temen dia itu kebanyakkan temen-temen aku juga ya jadinya bisa deket gini juga sama Lalat. Kalo aku sama Lebah deketnya karna emang sejak pertama kali masuk SD aku sekelas sama dia terus kita sempet duduk sebangku lama banget jadinya sering bercanda bareng terus dia juga jadi sering curhat sama aku karna dia suka sama sahabat aku dan dia tau kalo aku sahabat baiknya cewek yang dia suka itu. Ya begitulah akhirnya kita bisa sedeket ini.

Baiklah. Temen-temen sih banyak yang bilang kalo si Lalat ini mirip banget sama Lebah. Iya emang mirip sih dari penampilan aja udah mirip, muka apalagi, gaya rambut juga sama, ilmu agamanya juga sama-sama kuat, sama-sama pinter dibidang agama, cara bicaranya juga mirip, kalo ngomong sama-sama kelihatan medhok jawa nya, nama mereka juga hampir mirip. Apalagi? Masih banyak lagi dan hampir semua yang ada di diri Lebah semua ada di dirinya Lalat. Lalat bener-bener udah jadi kayak sosok pengganti Lebah. Tapi, Lebah juga gak akan tergantikan kok. *Loh?* Cuma aku ngerasa bener-bener nemuin sosok Lebah itu ada pada diri Lalat.

Bedanya, kalo si Lebah pergi tanpa pernah ngasih kabar ataupun sekedar nanyain kabar aku. Gak pernah! Lebah bahkan ingkar janji dan gak pernah kembali sampe sekarang (saat saya nulis artikel ini). Sedangkan, Lalat pergi tapi dia masih menghubungi aku, kita masih sering kontek-kontekkan, dia juga masih sering ngasih kabar dan masih sering nanyain kabar aku. Tapi, sebenernya itu wajar gak sih? Wajar aja lah ya kan temen deket *ohiya* Yah masih mending Lalat kan daripada Lebah menghilang tanpa kabar dan gak tau gimana kabarnya disana dan gimana dia sekarang dan apakah dia sekarang masih tinggal dikota yang waktu itu dia pernah bilang. GATAU! Semua serba gatau. Aku sama Lebah lost contact selama dia pergi. Aku juga udah pernah beberapa kali cari dia lewat social media tapi gak pernah ketemu juga. Hasilnya selalu nihil. Gatau deh kenapa. Bener-bener gak ngerti.

Oh iya, beberapa hari lalu tepatnya hari Sabtu, 28 Desember 2013 sekitar pukul 4 sore. Aku baru aja nge-invite pin bb nya Lalat, sebenernya Lalat nge-smsin pin bb nya itu udah lama, cuma beberapa hari setelah itu aku baru invite dia karna memang saat itu bbm aku off karna males juga mainnya terus baru sempet on pas hari sabtu itu, langsung aja aku invite dia dan saat itu juga langsung di accept sama dia. Nah begitu dia accept, dia langsung nge-bbm aku dengan manggil namaku “Yasa” gitu cuma cara dia manggil aku saat itu beda ya beda banget, gak kayak biasanya. Intinya, dia manggil namaku itu dengan sebutan berbeda yang kalo huruf depannya itu diganti dengan huruf lain akan jadi sebuah nama panggilan dia. Ngerti? Gak ngerti? Duh gimana ya susah jelasinnya-_- ya udah gini aja deh, kalian baca aja berulang-ulang sampe ngerti. HAHA. *laughdevil*

Tapi, saat itu dia manggil namaku sengaja dia tulis panjang banget gitu kayak teriak sih sebenernya haha terus dikasihnya emot senyum lebar sama ketawa lebar gitu. Hmm.. sempet shocked juga sih pas baca bbm nya kayak gitu rasanya langsung DEG! Yah gak biasanya gitu loh. Nah iya setelah dia nge-ping dan manggil nama aku dengan sebutan yang berbeda itu, dia terus nanyain kabar aku gimana, yaudah terus aku jawab terus aku juga nanyain kabar dia gimana, terus kita bercanda-bercanda gitu, terus udah kebawa suasana sampe malam minggu saat itu yah seperti biasanya ketika kita sering smsan, dia minta aku untuk ngumpulin temen-temen buat kumpul-kumpul atau sekedar reunian gitu kan udah lama gak ketemu soalnya, lagian dianya kan juga sekolah diluar kota jadi itupun pulang cuma pas liburan aja. Tapi, setiap ngajak ketemuan selalu aja batal, padahal aku udah ngajakkin temen-temen lainnya tapi merekanya pada gak mau, ada juga yang gak bisa karna banyak yang lagi liburan diluar kota, dan lain-lain deh alasan mereka itu. Padahal sih sebenernya bisa aja aku ketemuan sama Lalat, aku juga selalu free ketika dia ajakkin ketemuan, aku juga mau ketemuan sama dia dan yang lainnya. Pengen banget malah! Udah lama juga kan gak ketemu sama Lalat, tapi kan yo gak enak lah ya moso’ aku ketemuan sama Lalat cuma berdua kan gak lucu toh, nanti kita malah keliatan canggung terus nanti malah jadi……………………………. Ya jadi gak enak gitu wes pokoknya-_- *susahjelasinnya*

“Ciyeee ciyeee kakakk galau eaa… Ciyeee kakakk kakakk suka yah sama dia? Hayoo ngaku ajha dech..” Husshh dasar dedek piranha alay malah nyasar kesini lagi. Mas Vean.. piranha lo lepas nih. “Ah piranha pada minta ditoplesin satu-satu nih terus dikasih bumbu barbeque.” “Duchh… jangan dundd kakakk vean. Nanti aqu bisa matii…” Oh men! Piranha alay berkeliaran dimana-mana -_- *toplesin piranha terus dikasih bumbu barbeque* Ok sekarang piranha udah ditoplesin satu-satu dan udah AMAN. Hufftt!

Oh iya, padahal sih sebenernya saat aku bbm-an sama dia pas malam minggunya itu kan aku lagi jalan-jalan sama keluarga ku ke suatu pusat perbelanjaan yang cukup besar dikota-ku. Aku banyak ketemu orang-orang yang ku kenal sih disana cuma gak negur aja karna emang gak kenal akrab dan gak deket terus canggung aja gitu. Padahal sih berharapnya bisa ketemu sama Lalat disana, yah siapa tau aja dia ada disana kan mumpung dia lagi liburan disini juga. Eh ternyata, bukannya ketemu sama Lalat tapi malah ketemu sama mantan gebetan. What’s? Mantan gebetan? OH MEN! Maksud gue adalah orang yang dulu sempet gue suka sewaktu jaman TK haha duh masih kecil tau apa sih suka-sukaan haha =D
Aku ngelihat dia karna waktu itu kereta dorongnya dia sempet nabrak sama kereta dorongku dan nyangkut gitu loh tapi bisa lepas kok nah dari situ lihatnya tapi dia juga kayaknya gak lihat dan gak ngeh kok sama aku disitu. Tapi, kok pas dikasir aku lihat-lihat dia lagi kok agak beda ya mukanya pas dilihat dari depan eh tapi dari samping mirip. Lah kayaknya sih emang bukan deh, kayaknya gue salah orang deh soalnya mukanya pas dari depan beda gitu. Terus muka mama nya gak sama tuh sama dulu. Oh yaudah berarti fix itu bukan orang yang gue maksud. Haha malu banget gue! Untung aja gue gak negur dia atau apa gitu haha kalo gak kan bisa mati karna malu disitu. HAHA lupakan! Itu udah beda lagi ceritanya. 

Yaudah sih segitu aja yah ceritanya. Otak udah bener-bener buntu gara-gara file yang kemaren hilang itu rasanya masih nyesss banget. Ditambah lagi dedek piranha alay menyerbu dan berkeliaran dimana-mana. HAHA. Udahan aja deh ya daripada ntar malah datang lagi temen-temennya piranha noh cabe-cabean. HAHA.


Okebay. Sekian. Wassalam.  




Justin Bieber - Where Are You Now?

Ohhh...
ohhh woah...
Ohhh...

Where are you now

When I need you the most
Why don't you take my hand
I wanna be close
Help me when I am down
Lift me up off the ground
Teach me right from wrong
Help me to stay strong

Take my hand and walk with me
Show me what to be
I need you to set me free
Yeah
Where are you now

Where are you now
Now that im half grown
Why are we far apart
I feel so alone
Where are you now
When nothing is going right
Where are you now
I can't see the light

So take my hand and walk with me
Show me what to be
I need you to set me free, yeah, yeah
I need you, to need me
Cant you see me
How could you leave me
My heart is
Half empty
Im not whole
When your not with me
I want you
You with me
To guide me, hold me, love me now

Where are you now
Woahhh...
Where are you now

So take my hand and walk with me
Show me what to be
I need you to set me free, yeah, yeah

Ohhh...
Where are you now
Oh...
Yeah, yeah...
Ohh, ohh...
Yeah...

You May Also Like

0 komentar